SeruuMart - Digital Marketplaces
Kamis, 30 Maret 2017
 
Jangan Bangga Dengan Kenaikan Rating, Pasar Keuangan Indonesia Masih Dangkal
"Investment grade bukan merupakan suatu tujuan, melainkan tonggak pengukur diri agar bisa lebih maju. Kalau kita hanya diam saja dan tidak melakukan apapun, maka kita akan tertinggal oleh negara lain. Oleh karena itu, hal ini harus segera dibenahi," kata Darmin.

Jakarta, Seruu.com - Gubernur Bank Indonesia (BI) Darmin Nasution mengingatkan agar kenaikan rating Indonesia seperti dirilis sejumlah lembaga pemeringkat internasional tidak membuat pelaku ekonomi lupa daratan. Pasalnya harus diakui pasar keuangan Indonesia masih sangat dangkal jika dibandingkan dengan negara-negara lain.

"Harus diakui, pasar keuangan Indonesia sangat dangkal, instrumen keuangan juga terlalu sedikit. Kita tertinggal oleh negara-negara lain. Hal ini harus segera kita benahi agar Indonesia siap menghadapi era globalisasi," kata Darmin dalam acara Financial Lecture: Pasca-Investment Grade di Hotel Ritz Carlton Pacific Place, Jakarta, Rabu.

Menurut Darmin, meskipun telah memperoleh rating investment grade, instrumen investasi Indonesia masih kalah oleh Malaysia dan Filipina.

"Investment grade bukan merupakan suatu tujuan, melainkan tonggak pengukur diri agar bisa lebih maju. Kalau kita hanya diam saja dan tidak melakukan apapun, maka kita akan tertinggal oleh negara lain. Oleh karena itu, hal ini harus segera dibenahi," kata Darmin.

Darmin mengatakan untuk menciptakan pasar uang yang tidak dangkal adalah dengan cara memperkaya instrumen investasi, seperti instrumen berjangka panjang maupun instrumen structured product dan derivative product.

"Diperlukan juga adanya instrumen-instrumen lain yang lebih mampu mengakomodir masuknya investasi di pasar uang," kata Darmin.

Masih belum cukup, lanjut Darmin, dibutuhkan juga adanya keterbukaan, akurasi serta kedisiplinan untuk memperbaiki pasar uang Indonesia, baik dari level mikro maupun makro.
[ms]

KOMENTAR SERUU