Norwegia Minati Investasi Migas di Indonesia
ilustrasi

Seruu.com - KBRI Oslo bekerjasama dengan perusahaan minyak nasional Norwegia, Statoil menyelenggarakan acara Indonesia Day, di kantor Stavanger dan Oslo, Norwegia.  Antusiasme terhadap acara Indonesia Day terlihat dari banyaknya pegawai Statoil yang hadir dalam acara tersebut, ujar Pelaksana Fungsi Ekonomi KBRI Oslo, Wening Esthyprobo, seperti dilansir seruu.com dari Antara, Sabtu (28/4/2012).

Dikatakannya acara yang digelar baru baru ini adalah dalam upaya mengenalkan Indonesia kepada para pegawai Statoil di Norwegia, yang selama ini hanya mengenal Indonesia sekilas saja. Menurut Wening Esthyprobo, Statoil menilai Indonesia memilki potensi dan peluang investasi minyak dan gas yang semakin menarik.

Sementara itu Dubes RI untuk Norwegia, Esti Andayani, mengatakan kerjasama antara Indonesia dan Norwegia di bidang energi menunjukkan tren peningkatan yang cukup tinggi, di antaranya kerjasama Pertamina dan Statoil yang dimulai sejak 2007, serta kerja sama Tinfos AS dan KF Fjellikring di bidang hydropower.

"Keberhasilan Indonesia dalam memerangi terorisme, penanggulangan bencana, komitmen tinggi terhadap good governance, pemberantasan korupsi, dan peningkatan pendidikan mendukung naiknya daya tarik Indonesia di mata investor asing, termasuk Norwegia," ujar Dubes Esti.

Presiden Direktur Statoil Indonesia, Tor Fjaeran, menyatakan, "Indonesia merupakan negara yang memilki sejarah migas yang panjang sejak 1885, jauh sebelum Norwegia yang baru mulai pada 1970an. Karenanya banyak yang bisa dipelajari dari Indonesia."

Ditambahkannya, "Indonesia adalah negara yang menjanjikan. Fokus investasi Statoil di Indonesia adalah di sektor gas, terutama di lepas pantai bagian timur Indonesia, dan Statoil berencana untuk terus menambah lokasi pengeboran setiap tahunnya.

Statoil mempunyai pengalaman panjang serta keahlian eksplorasi lepas pantai, sebagaimana eksplorasi di Norwegia, sangat tepat untuk Indonesia."

Dikatakannya investasi Statoil di Indonesia terus berkembang, diharapkannya pegawai Statoil dapat mengenal Indonesia secara lebih mendalam. Sejak membuka kantor di Indonesia, wilayah kerja eksplorasi Statoil dari dua telah berkembang menjadi 8 lokasi.

"Dengan bertambahnya lokasi operasi Statoil, maka semakin banyak kepentingan dan staf mereka di Indonesia, sehingga mereka anggap acara ini diperlukan," ujarnya.

Acara Indonesia day diisi dengan pengenalan budaya Indonesia lewat tari, lagu daerah, serta makanan khas Indonesia, sampai dengan acara presentasi dan diskusi.

Para penari Indonesia membawakan tari Panji Semirang, Bajidor Kahot dan tari Topeng, yang mempesona para hadirin, diselingi penampilan band yang membawakan lagu-lagu daerah. Hadirin juga dimanjakan dengan nasi goreng dan sop buntut dan permen jahe yang laris manis mereka serbu.

"Saya sangat menyukai nasi goreng ini," ujar salah satu pegawai Statoil yang hadir, yang dengan sabar mengantri "baru disajikan langsung habis terus, sehingga chef harus masak lagi," tambahnya. [ndis]

KOMENTAR SERUU